TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

JAKARTA - Ketua Bidang Luar Negeri, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Muhyiddin Junaidi mengungkap kemungkinan adanya teori konspirasi dibalik insiden kantor majalah Charlie Hebdo di Paris, Prancis.
"Seperti ada konspirasi dalam insiden Charlie Hebdo untuk memperburuk citra Islam," ujar Kiai Muhyiddin di Gedung MUI, Jakarta, Selasa (13/1).
Menurut Kiai Muhyiddin, dunia selalu berteriak lantang bila yang melakukan kejahatan atau tindakan ektrim pelakunya umat Muslim, sedangkan agama yang lain tidak. Ia pun sangat menyayangkan sikap barat terhadap insiden itu yang semakin memperburuk citra Islam dengan menilai selalu melakukan aksi tindak kekerasan.
"Kalau tidak aksi terlebih dahulu mana mungkin ada reaksi yang berlebihan, menurut saya sah-sah saja karena pelaku melakukan tindakan atasnama pribadi bukan agama," kata Kiai Muhyiddin.
Kiai Muhyiddin mengungkap, aksi tersebut dimulai dengan majalah Charlie Hebdo yang menghina umat Muslim dengan menerbitkan kartun Nabi Muhammad secara tidak etis. Atas hal yang mereka lakukan membuat umat Muslim geram.

Kiai Muhyiddin mengakui memang di dunia Barat mereka memiliki pemahaman sendiri tentang kebebasan berekspresi tapi bukan seperti itu caranya. "Seharusnya dunia barat sadar bahwa mereka tidak diperkenankan untuk melakukan hal tersebut. Pasalnya, perwakilan dari negara-negara Eropa telah ikut menandatangani protokol anti penistaan agama yang sudah disahkan oleh PBB," tegas Muhyiddin.
Kiai Muhyiddin juga menambahkan, aksi yang mereka lakukan dengan memperburuk Nabi Muhammad sudah keterlaluan. Namun, Muhyiddin juga khawatir di balik insiden Charlie Hebdo itu ada kelompok-kelompok tertentu yang melakukan konspirasi untuk menjatuhkan Islam di mata dunia.
"Memang kita tidak bisa pungkiri dan sangat jelas konspirasi itu dapat terjadi karena adanya pendanaan yang cukup besar oleh kelompok-kelompok tertentu yang benci kepada Islam," imbuh Kiai Muhyiddin.



Sumer: republika online

Poskan Komentar

 
Top