TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

Alquran sungguh menakjubkan. Tauhid sebagai inti pesannya, disampaikannya dengan dua pendekatan, deskriptif dan matematis. Pesan tauhid secara deskriptif adalah seluruh narasi yang ditampung dalam 114 surah, 6.236 ayat, 18.253 kata, dan 323.671 huruf Al-Quran. 

Pokok-pokok pesan tauhid deskriptif dalam Alquran kemudian dikapsulasi ke dalam Al-Fatihah, lalu dikondensasi ke dalam Basmalah. Dan makna Basmalah adalah bertauhid dengan pemahaman, yang sekaligus bertauhid dengan amalan: berzikir.

Pesan tauhid secara matematis lebih menakjubkan lagi. Yaitu angka 7 atau kelipatannya, yang terdapat dalam struktur bangunan ayat atau kata dalam Alquran. Matematika angka 7 ini berfungsi sebagai sandi pesan tauhid, yang memperkuat makna pesan tauhid deskriptif yang dikandungnya. 

Seperti dicontohkan dalam QS Al-Baqarah ayat 117 berikut ini.  Bahwa “Allah Pencipta langit dan bumi, bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka cukup dengan hanya mengatakan: "Jadilah! lalu jadilah sesuatu itu”. Kalimat perintah penciptaan dalam ayat ini adalah ‘Kun fayakun’, yang struktur kalimat arabnya terdiri dari 7 huruf (kaf, nun, fa, ya, kaf, wawu dan nun). 

Maka angka 7 ini adalah pesan tauhid secara matematis, yang memperkuat makna pesan tauhid secara deskriptif yang terkandung dalam kalimatnya. Yaitu bahwa semua makhluk di jagat raya ini adalah ciptaan Yang Maha Esa, Allah SWT.  Begitulah, maka angka 7 sebagai sandi  pesan tauhid   dijumpai dalam seluruh sistem kehidupan: Al-Quran, manusia dan alam. 

Allah SWT telah menciptakan alam untuk mendukung kekhalifahan manusia dengan konsistensi struktur angka 7, yaitu di antaranya:

-7 hari seminggu (Ahad, Senen, Selasa, Rabo, Kamis, Jum’at dan Sabtu).
-7 planet (Sun, Moon, Vinus, Sturn, Jupiter, Mecury, dan Mars).
-7 lapis langit (Troposfer, Stratosfer, Ozonosfer, Mesosfer, Termosfer, Ionosfer,dan Eksosfer).
-7 lapis bumi (Inner Core, Core Outer, Gutenberg Discontinuity, Mantle, Mohorovicic Discontinuity, Asthenosphare, dan Crust). 
-7 warna pelangi (Red, Orange, Yellow, Green, Blue, Indigo, dan Violet).
-7 benua (Afrika, Amerika Selatan, Amerika Utara, Antartika, Asia, Eropa, dan Oceania) 
-7 komponen atom (Electron, Proton, Quark, Boson, Meson, Photon, dan Lepton). 

Allah SWT telah menciptakan manusia sebagai khalifah-Nya dengan konsistensi sruktur angka 7, yaitu diantaranya: 

-Tulang manusia berjumlah 206 jenis, dapat dikelompokan menjadi 14 kelompok, yang berarti 2x7. 
-7 (kelompok) tulang untuk bersujud (2 ujung kaki, 2 lutut, 2 telapak tangan dan 1 kening).
-7 anggota badan (2 tangan, 2 kaki, 2 lutut, dan 1 wajah). 
-7 lubang di kepala (2 lubang mata, 2 lubang telinga, 2 lubang hidung dan 1 lubang mulut). 
-7 tahap pertumbuhan manusia (masa menyusui, disapih, bayi, remaja, pemuda, dewasa, dan masa tua). 
-7 dimensi kehidupan manusia (tubuh, pikiran atau mental, qolb emosi, fu’ad atau ruhani, nafs atau jiwa dan Ruh). 
-7 cara bepikir manusia (ta’qilun, yatafakkarun, yanzhurun, yafqahun, yatadabbarun, yasma’un, dan beraqal sehat atau ulil albab).  

Dan Allah SWT telah memfirmankan Alquran sebagai petunjuk kekhalifahan manusia, juga dengan konsistensi angka 7, yaitu di antaranya: 

-7 huruf Alquran (alif, lam, qof, ro, hamzah, alif dan nun).
-7 ayat Al-Fatihah (alif, lam, fa, alif, ta’, ha, dan ha).
-7 dalam Alquran disebut sebanyak 27 kali dalam 23 surah. Bila angka ini dijumlakan: 2+7+2+3 = 14, yang berarti: 2 x 7.
-7 macam bacaan Al-Quran (Nafi (w. 169 H); Ibn Katsir (w. 120 H); Abu ‘Amr (w. 154 H); Ibn ‘Amir (w. 118 H); Ashim (w. 128 H); Hamzah (w. 80 H); Al-Kisa’i (w. 189 H). 
-7 surat panjang Al-Quran ( Al-Baqarah, Ali Imran, Al-Maidah, An-Nissa', Al 'Araf, Al An'am dan Al-Anfal).
-Al-Quran menggunakan 28 jenis huruf, yang berarti: 4x7.
-Al-Quran mengandung 14 singkatan, yang berarti: 2x7.

Maka, apakah kemunculan angka 7 ini kebetulan? Pasti tidak. Karena suatu yang kebetulan pasti tidak akan terjadi berulang-ulang. Apa lagi dengan pengulangan yang sangat sering dan terjadi dalam 3 konteks kehidupan yang berbeda: Alquran, manusia dan alam.  Maka angka 7 ini adalah desain Allah. Dia telah menciptakannya sebagai sandi pesan tentang kemahaesaan dan kemahakuasaan-Nya, bagi orang-orang yang mau berpikir. Subhanallah.

Maka, hikmah dari pemahaman kita tentang fakta kebenaran tauhid melalui pesan matematis ini setidaknya terdiri dari tiga hal. 

Pertama, fakta kebenaran tauhid ini  mematahkan pendapat yang menyatakan bahwa Al-Quran adalah tulisan Muhammad SAW. 

Kedua, fakta kebenaran tauhid ini menolak teori Darwin yang menyatakan bahwa semua spesis hidup yang ada di bumi, termasuk manusia, berasal dari pendahulu yang sama (common ancestors),  yang kehadirannya di dunia terjadi dengan sendirinya, melalui proses seleksi alam (natural selection).

Ketiga, dan ini yang terpenting, dengan merenungkan makna fakta kebenaran tauhid ini, seharusnyalah dapat meningkatkan kualitas keimanan, keislaman dan ketaqwaan kita. Sehingga ibadah ritual dan ibadah sosial yang kita laksanakan, akan berjalan dengan lebih benar, lebih baik dan lebih indah... Semoga.

Allah a’lamu bishshawab.

Sumber: REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Dr M Masri Muadz MSc (Penullis BukuParadigma Al-Fatihah)

Poskan Komentar

 
Top