TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

Sambungan dari bagian IV~
   
Diceritakan, Sahal bin AbduLlah suatu hari tertimpa kelaparan. Dia mencoba berjalan tetapi jatuh. Rasa lapar dan penderitaan yang membuatnya tidak mampu bertahan hingga ia tergeletak di serambi masjid. Akan tetapi ia masih sempat berpesan, "Jika Syah AL-Kirmani mati pada hari ini atas kehendak Alloh, maka tulislah hal ini dan kirimkan kepadanya." Waktupun berjalan dan apa yang difirasatkan itu benar terjadi.

    Ketika Abu AbdiLlah At-Turghandi seorang ulama besar di zamannya pergi ke kota Thus dan ketika sampai di daerah Kharwa, dia berkata kepada muridnya, "Belilah roti".

    Daipun berangkat dan tidak lama kemudian kembali dengan membawa roti yang cukup dimakan untuk dua orang. 
    "Belilah yang lebih banyak" pintanya lagi.
   Murid itupun berangkat dan membeli roti yang sekiranya cukup dimakan oleh sepuluh orang. Dia memang sengaja membeli lebih, tetapi tidak tahu apa maksudnya. Dia hanya berfikir bahwa perintah ini adalah perintah yang terakhir. Ketika keduanya melanjutkan perjalanan dan naik ke atas gunung, mereka dikejutkan oleh sekumpulan orang-orang yang ditawan para penyamun. Kaki dan tangan para tawanan itu dalam keadaan terikat. Kondisi mereka sangat tragis dan sudah beberapa hari tidak makan. Mereka meminta makanan kepada kedua orang tersebut.
    "Berikan makanan itu kepada saya," pinta Abu AbdiLlah kepada muridnya.  (Lalu makanan tersebut dibagikan kepada para tawanan tersebut)

    Ustadz imam Al-Qusyairi menuturkan kisah sufinya. "Ketika saya bersama Ustadz Abu Ali Ad-Daqaq" kisahnya..maka pengajian Syaikh Abu AbduRrahman As-Sulami sedang berlangsung. Dia sebenarnya lebih senang mendengar sambil memenuhi keluhan orang-orang fakir dari pada berbuat yang tidak jelas arahnya. Dalam keadaan yang sama, Ustadz Abu Ali juga mengatakan seperti apa yang dikatakan Syaikh Abu AbduRrahman . barang kali diam lebih utama baginya. Kemudian dalam majlis tersebut Ustadz berkata, "Pergilah kesana, engkau akan mendapati dia sedang duduk di ruangan perpustakaan pribadinya. Di dalam perpustakaan itu terdapat beberapa jilid buku sampul merah yang salah satunya berbentuk segi empat ukuran kecil yang di dalamnya terdapat tulisan beberapa syair Husin bin Manshur. Ambilah dan bawa kemari jilid yang ada syairnya dan jangan berkata apa-apa kepadanya.' 
    Ketika itu matahari berada di pertengahan langit . saya berangkat di tengah terik matahari, kemudian masuk dan di dalam perpustakaan saya menjumpai Syaikh AbduRrahman dan buku-bukunya sebagaimana yang disebut ustadz. Ketika saya duduk, Syaikh mengucapkan sesuatu,'Sebagian orang mengingkari salah seorang ulama yang gerakannya ada dalam diamnya.' Orang itu saya lihat sendirian di dalam rumah sambil berjalan berpuar-putar seperti orang yang dimabuk asmara, seperti inilah keadaan mereka." Katanya kemudian.
    Ketika saya merenungkan apa ang diperintahkan Ustadz Abu Ali kepada saya dan beberapa gambarannya, kemudian membandingkannya dengan penjelasan-penjelasan syaikh AbduRrahman, saya menjadi bingung.'Bagaimana saya harus menyikapi dua hal ini ?" keluh saya. Sayapun berusaha berfikir dan memecahkannya tentang diri saya tersebut. Saya akhirnya berkata pada diri saya sendiri, "Tidak ada arah kecuali kebenaran. Ustadz memberi gambaran kepada saya tentang beberapa jilid buku dan perintahnya kepada saya untuk membawa buku-buku tersebut kepadanya tanpa harus meminta izin kepada pemiliknya. Saya sangat segan kepadanya dan tidak mungkin menentang perintahnya. Lantas untuk apa dia memerintahkan saya demikian ?
    Akhirnya saya mengeluarkan seperenam dari karangan Husin bin Manshur. Belum sempat berfikir macam-macam, syaikh AbduRrahman berkata kepada saya, "Bawalah lembaran itu kepadanya dan katakan kepadanya, sesungguhnya saya telah mempelajari jilid itu dan saya telah menukil beberapa syairnya ke dalam karangan saya." Kemudian saya berangkat pulang.

Diriwayatkan dari Hasan Al-Hadad yang mengatakan, "Saya bersama Abul Qasim Al-Munadi ketika ia bercengkerama bersama orang-orang fakir. Saya duduk bersama mereka, sampai Abul Qasim meminta saya mencari sesuatu. "Keluar dan bawalah sesuatu untuk mereka!' Saya sangat senang mendapat tugas ini karena bisa melayani orang-orang fakir. Saya mendatangi mereka dengan sesuatu setelah memenuhi kebutuhan saya. Saya masuk kedalam rumah untuk mengambil keranjang, lantas keluar. Ketika melewati lorong jalan besar yang penuh dengan deretan para saudagar, saya dikejutkan oleh syaikh yang tiba-tiba berada di situ. Wajahnya tampak berseri-seri. Saya sampaikan salam kepadanya kemudian bertanya, "Orang-orang miskin saya pikir masih di majlis tuan, apakah tuan sudah punya sesuatu untuk menjamu mereka ?" 
    Dia diam sebentar kemudian menunjukkan kepada saya roti, daging dan anggur. Ketika saya sampai di pintu, dia mendekati saya, dari arah belakang pintu dan mendorongnya pada tempat dimana saya memasukinya. Sayapun kembali dan meminta maaf kepada syaikh. Saya tidak menemukan mereka. Saya pikir mereka berpencar. Saya menyampaikan alasan kepadanya, kemudian keluar mendatangi pasar dan kembali membawa sesuatu. 'masuk'. Katanya.

    Saya duduk dan menceritakan kepadanya pengalaman saya. 
    "Benar, para saudagar yang kamu temui di jalan itu adalah para penguasa. Jika engkau mendatangkan sesuatu pada kaum fakir, maka berilah seperti ini.., tidak seperti itu (maksudnya yang diperoleh dari para saudagar / kaum bangsawan).

Bersambung ke bagian VI

Sumber: manakib.wordpres.com

Poskan Komentar

 
Top