TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

   
Sambungan dari bagian ketiga~

Husain bin Manshur mengatakan, orang yang punya firasat adalah orang yang menembakkan kebenaran dengan lemparan pertama menuju sasaran yang tepat. Dia tidak condong kepada penafsiran, persangkaan dan dugaan." Dikatakan, firasat para murid masih pada taraf persangkaan, yang megharuskan peningkatan pada tataran pemastian. Sedangkan firasat para ahli ma'rifat adalah berada pada tataran pemastian yang mengharuskan pada tataran kepastian.


Ahmad bin Ashim Al-Anthaki mengatakan, "Jika kalian duduk bersama-sama orang yang ahli kebenaran, maka duduklah dengan kebenaran karena mereka adalah para mata-mata (spionase)hati. Merekad dapat memasuki hati kalian dan keluar dari hati kalian tanpa kalian sadari." Abu Ja'far Al-Hadad mengatakan," Firasat adalah awal bisikan hati dengan tanpa penentangan. Jiak timbul penentangan dari jenisnya, maka dia hanyalah sekedar lintasan dan bisikan nafsu."

Abu AbdiLlah Ar-Razi ketika singgah di Naisabur mengalami pengalaman sufi yang menarik. Dia mengatakan, "Ibnul Ambari pernah mengenakan pada saya pakaian yang terbuat dari bulu domba. Ketika itu saya melihat di kepala Dalf Asy-Syibli terdapat topi manis yang diikat dengan kain wol. Saya berbisik dalam diri saya, 'alangkah baiknya jika kedua hiasan tersebut berkumpul pada diri saya.' Ketika Asy-Syibli berdiri dari duduknya, dia menoleh kepadaku dan saya mengikutinya. Biasanya jika saya ingin mengikutinya, dia pasti menoleh kepadaku terlebih dahulu, namun kali ini tidak. Dai langsung berjalan dan masuk ke rumah tanpa memperhatikan saya.
    "Lepaskan kain bulu itu." Perintahnya.
    Sayapun melepaskannya. Dia kemudian dia melipat kain itu, lalu menggabungkannya dengan topi dan memerintahkan seseorang untuk membakarnya."

Abu Hafs An-Naisaburi megatakan, "Tidak patut bagi seseorang mengaku memiliki firasat yang tajam sementara dia takut pada firasat orang lain karena Nabi SAWW pernah bersabda,"Takutlah kalian pada firasat orang mukmin". Beliau tidak mengatakan "Berfirasatlah". Maka bagaimana mungkin sah firasat seseorang sementara dia masih takut di maqam firasat."

Ahmad nin Masruq mengatakan, "Saya memasuki rumah seorang laki-laki yang sudah lanjut usia. Dia adalah satu diantara kawan-kawan kami. Saya memangilnya tetapi tidak mendapat sahutan. Sayapun masuk ke dalam dan mendapatinya dalam keadaan setengah lemah. Saya bergumam dalam hati,"Dari mana dia mendapat pertolongan, sementara dia adalah orang yang sudah sangat tua ?" Tiba-tiba dia menyahut, "Hai Abul Abas, tinggalkan bisikan hatimu yang busuk itu. Sesungguhnya bagi Alloh ada kelembutan yang sangat samar."

Az-Zubaidi mengatakan, "Saya bersama sekumpulan orang fakir tinggal beberapa lama di masjid Baghdad. Dalam beberapa hari kami tidak mengkonsumsi apa-apa. Sayapun mendatangi Ibrahim AL-Khawash untuk meminta sesuatu. Ketika pandangannya mengarah kepada saya, dia menyindir,' Kebutuhan yang menyebabkan engkau datang kepada saya karenanya, apakah Alloh mengetahuinya atau tidak ?'
    "Ya."
    'Kalau begitu diamlah dan jangan menampakkannya pada makhluk.'
    Saya akhirnya kembali ke Masjid dan berkumpul dengan orang-orang fakir. Kami diam, pasrah di hadapan Alloh dan tidak berapa lama, kami dibukakan rizki yang melebihi dari cukup."

Bersambung ke bagian V

Sumber: manakib.wordpres.com

Poskan Komentar

 
Top