TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 


Ada seorang lelaki bengis mencaci maki Ahnaf bin Qais. Lelaki itu terus mengikutinya sambil mengeluarkan kata-kata kotor sampai dia malu sendiri dan berhenti dari mencaci maki.
    "Wahai kawan ," Sapa Ahnaf.
    "Jika masih tersisa sesuatu di hatimu, maka muntahkanlah sekarang saja agar para ulama fiqih tidak mendengarmu sehingga mereka akan mengadilimu".
 
    Ditanyakan pada Hatim Al-Asham," Apakah tiap orang memiliki tanggungan ?"
    "Ya, kecuali dirinya," jawabnya.
 
    Dikisahkan bahwa Khalifah Ali bin Abi Thalib RA memanggil seorang budak dan budak itu tidak menyahutinya. Beliau mengulanginya sampai tiga kali dan tetap tidak mendapat respon. Khalifah melangkah mendekat dan melihat budak itu sedang berbaring enak-enakan.
    "Apakah kamu tidak mendengar wahai bujang ?"
    "Mendengar," Jawabnya ringan.
    "Apa yang membuatmu tidak menyahut ?"
    "Saya merasa aman dari ancaman siksamu, karena itu saya bermalas-malasan."
    "Pergilah, engkau bebas karena Alloh". Jawab Khalifah Ali RA.

    Diriwayatkan bahwa Syaikh Ma'ruf Al Kharqi ra. turun ke sungai Daljah untuk mengambil wudhu. Dia letakkan mushaf dan jubah luarnya, tiba-tiba datanglah seorang wanita dan mengambil dua barang itu. Ma'ruf melihat lalu membuntutinya.
    "Wahai saudariku, "sapanya. "Saya adalah Ma'ruf AL-Kharqi. Anda jangan takut sebab anda tidak bersalah. Apakah engkau memiliki anak yang bisa membaca ?"
    "Tidak."
    "Sudah menikah ?"
    "Belum"
    "Kalau begitu, kembalikan mushaf saya dan ambilah baju itu".
   
    Sekelompok pencuri memasuki rumah Syaikh Abu AbduRrahman As-Sulami dengan terang-terangan. Mereka berlagak seolah – olah tidak merasa takut. Mereka mengambil semua apa yang dijumpainya. Abu AbduRrahman mengetahuinya, namun membiarkan mereka pergi dengan begitu saja. Pada hari berikutnya dia keluar dan menemukan sesuatu yang berkaitan dengan kasus pencurian.
    "Ketika saya melewati pasar,"jelasnya..,"saya melihat jubah saya pada seseorang yang sedang menawarkannya. Saya segera berpaling dan tidak menoleh kepadanya."
    Ahmad Al-Jariri berkata, "Saya kembali dari Makkah dan segera mendahului Al-Junaid agar dai tidak menyulitkan saya (melayaniku sehingga membuatku sibuk membalasnya). Saya ucapkan salam kepadanya kemudian meninggalkannya dan terus beranjak pulang. Ketika saya shalat subuh di masjid, tiba-tiba dia berada di shaf belakang saya. Selesai shalat, saya berkata kepadanya, "Kemarin saya mendahuluimu supaya engkau tidak menyulitkan saya".
    Dia menjawab, "Itu adalah keutamaanmu dan ini adalah hakmu".
    Abu Hafsh pernah ditanya mengenai akhlak lalu dijawab, "Akhlak adalah apa yang dipilihkan Alloh SWT untuk Nabi-Nya sebagaimana yang tertulis di dalam firman-Nya :
خذ العفو وأمر بالعرف وأعرض عن الجاهاين
    "Jadilah pemaaf, dan suruhlah orang berbuat kebajikan, dan berpalinglah dari orang-orang yang bodoh".

Bersambung ke bagian ketiga

Sumber: manakib.wordpress.com

Poskan Komentar

 
Top