Dzikirlah Selalu

Kisah Ijazah Sholawat Bani Hasyim Dari Kyai Kholil Yang Diterima Abah Sepuh

Posted by

Ditulis oleh : Dian Rachmikawati 

Awal ijazah sholawat Bani Hasyim mengandung kisah luar biasa. Diceritakan waktu itu, Abah sepuh (Syeikh Abdullah Mubarok bin Nur Muhammad ra, ayahanda Abah Anom ra.) mendapat tugas dari gurunya Mama Agung Syeikh Tolhah Kalisapu Cirebon untuk bertabaruk belajar sholawat Bani Hasyim kepada ahlinya yaitu Syeikh Kholil Bangkalan Madura. Abah Sepuh harus berjalan kaki dari Cirebon ke Madura bersama 11 orang murid-murid Syeikh Tolhah lainnya. Jadi semuanya berjumlah 12 orang.

Singkat cerita,sampailah mereka ke Alas Roban (hutan yang sangat lebat berada antara Pekalongan dan Kendal),waktunya bertepatan saat Maghrib. Ke 12 orang itu semua memasuki masjid yang saat itu ada orang tua yang sudah berdiri menjadi imam. Orangtua itu lantas membaca niat dengan bacaan,"Usholli fardhu maghribi,pitik ireng, pitik putih, wedus gembel,menda, kebo, pada melebu kabeh. Maring kandenge,Allohu Akbar" (Niat saya sholat maghrib,ayam hitam,ayam putih,kambing, domba,kerbau semua masuk kandang masing-masing,Allohu Akbar).
Spontan, seluruh rombongan kecuali Abah Sepuh membubarkan diri dari barisan jama'ah sholat maghrib begitu mendengar imam membacakan hal itu dan setelah seorang demi seorang mereka kembali lagi ke Cirebon. Lain halnya dengan Abah Sepuh,begitu selesai sholat, imam menoleh kepada Abah Sepuh yang tinggal seorang diri. Selanjutnya imam berkata sambil tersenyum,"Oh memang koyongono angger wong nganggo otak. Sampeyan Insya Alloh berhasil." (Begitulah orang yang menggunakan otak, memakai metode. Syetan berfikir dihadapan Alloh sewaktu diperintah sujud).  Kenapa Abah Sepuh tetap bermakmum?  Sebab, Beliau cerdas dan mengetahui sekalipun imam mengucapkan seperti itu,sholat tetap sah sebab ucapan tersebut dilakukan di luar sholat.

Sampai di Bangkalan (hanya seorang diri) langsung diijazah Sholawat Bani Hasyim oleh Syeikh Kholil Bangkalan (Madura). Saat pulang, Beliau diantar ke tepi pantai dan disediakan perahu yang hanya muat untuk seorang diri. Beliau mencari-cari pendayung tetapi tidak menemukan bahkan dayungnya pun tidak  pula ditemukan . Akhirnya dengan penuh keyakinan, Beliau niat membaca Bani Hasyim.  Subhanalloh,tiba-tiba perahu bergetar dan mulai bergerak-gerak saat mulai dibaca,"Allohumma..dst," ibarat perahu boat dinyalakan mesinnya kalau zaman sekarang. Abah Sepuh berfikir,pastilah sholawat Bani Hasyim dayungnya. 
Begitu selesai pembacaan shalawat Bani Hasyim, tiba-tiba perahu melesat ke arah barat hingga sampai ke Cirebon. Di pantai Cirebon, Mama Guru Agung menyambut murid terbaiknya yang telah berhasil menjalankan tugasnya.


(Sumber: K.H.Drs.Otong Sidiq Djajawisastra, Wakil Talqin TQN PP.Suryalaya, Pakar Sejarah. Tinggal di Banjarsari,Kab.Ciamis).

Dari status Dian Rachmikawati di Facebook Pemuda TQN Suryalaya News.


JIKA ANDA MENYALIN/COPY PASTE ARTIKEL DI WEBSITE INI HARAP SERTAKAN PULA ALAMAT URL/WEBSITE DARI ARTIKEL DI WEBSITE INI- Artikel melalui email, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Dokumen Pemuda TQNS News
Blog, Updated at: 7.6.13

0 .:

Poskan Komentar

Google+ Badge