TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

Kemulian llmu dibanding Harta Menurut Sayyidina Ali bin Abi Tholib Kw.
Suatu ketika sepuluh orang khawarij datang mengunjungi tempat Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib k.w., mereka bermaksud ingin mengetahui dan menguji sejauh mana kedalaman ilmu yang di kuasai oleh ‘Ali bin Abi Tholib. Mereka penasaran karena Rosululloh SAW dalam sabdanya pernah menggambarkan bahwa bila Beliau adalah kotanya ilmu, maka Ali adalah pintunya ilmu.
Kesepuluh orang tersebut sepakat bahwa masing-masing dari mereka bertanya dengan pertanyaan yang sama. Pikir mereka, jika ‘Ali dapat menjawab masing-masing dari pertanyaan mereka dengan jawaban yang lain, maka berarti ‘Ali memang berilmu luas sebagaimana yang disabdakan Rosululloh SAW. 

Kemudian mereka bertanya: 
Orang Pertama :"Hai Ali, manakah yang lebih mulia, ilmu atau harta, dan terangkan sebab-sebabnya?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta karena  ilmu adalah warisan para nabi, sedangkan harta kekayaan adalah warisan Fir'aun, Qorun, Syadad, dan sejenisnya. Maka ilmu lebih mulia daripada harta."

Orang Ke 2 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta, karena ilmu bisa memelihara pemiliknya, sedangkan harta, pemiliknya yang harus menjaga hartanya.

Orang Ke 3 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta benda, karena orang yang berilmu banyak sahabatnya, sedangkan orang yang banyak hartanya lebih banyak musuhnya."

Orang Ke 4 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta, karena ilmu bila disebarkan/dibagikan akan bertambah, sedangkan harta jika disebarkan atau dibagikan akan berkurang."

Orang Ke 5 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta karena pemilik ilmu mendapat panggilan orang yang mulia dan terhormat, sedangkan pemilik harta akan mendapat julukan bakhil."

Orang Ke 6 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta, karena ilmu hanya diberikan oleh Allah kepada orang-orang yang dicintai-Nya, sedangkan harta diberikan oleh Allah kepada orang-orang, baik yang dicintai maupun yang tidak dicintai-Nya."

Orang Ke 7 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta karena pemilik ilmu akan disyafa’ati pada hari kiamat, sedangkan pemilik harta akan dihisab pada hari kiamat."

Orang Ke 8 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: " Ilmu lebih mulia daripada harta, karena ilmu tidak  akan binasa dan tidak dapat habis selamanya, sedangkan harta bisa habis dan bisa lenyap karena masa atau usia."

Orang Ke 9 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta, karena ilmu sebagai pelita penerang cahaya hati, menjernihkan pikiran dan hati serta menenangkan jiwa, sedangkan harta pada umumnya menggelapkan jiwa dan hati, membuat hati keras dan membatu."

Orang Ke 10 : "Hai Ali, manakah yang lebih utama, ilmu ataukah harta?"

Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib menjawab: "Ilmu lebih mulia daripada harta, karena orang yang berilmu lebih terdorong untuk mencintai Allah, merendahkan diri, dan bersifat perikemanusiaan. Sedangkan harta benda membangkitkan orang pada sifat-sifat sombong, congkak, takabur, dan angkuh."

Selanjutnya Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib k.w. berkata, "Seandainya mereka masih bertanya lagi dalam masalah ini tentu aku akan menjawab dengan jawaban lain selama aku masih hidup."


Akhirnya mereka mengakui ketinggian dan keluasan ilmu Sayyidina ‘Ali bin Abi Tholib k.w. sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW. Sesungguhnya ilmu itu adalah cahaya orang mukmin di dunia dan akhirat.



Sumber: aura-ilmu.com

Poskan Komentar

 
Top