TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 

Kaum Muda Sufi Di Maroko (Afrika bagian Barat)
Maroko secara georafis terletak di bagian utara benua Afrika, adalah Negara yang memiliki peran penting dalam sejarah masuknya Islam ke benua Eropa. Dimana keberhasilan Thariq bin Ziyad (w: 720 M) dan pasukannya dalam melakukan ekspansi militer pada tahun 711 M merupakan awal periode kejayaan Islam di Eropa.
Di Afrika bagian barat, ulama Maroko pun memiliki andil besar dalam penyebaran dan eksistensi Islam di kawasan tersebut. Pengaruh ulama ahli thoriqat (sufi) asal Maroko sangat kental dalam masyarakat muslim di Senegal, Nigeria, Ghana dan beberapa Negara Afrika barat lainnya.  
Sejarah mencatat, bahwa ulama Maroko memiliki andil dalam proses penyebaran dan perkembangan Islam di Indonesia, setidaknya ada dua indikator yang menguatkan kesimpulan ini:
Pertama, kunjungan petualang muslim asal kota Tanger Maroko, Ibnu Batutah (w: 1369 M) ke pulau Sumatera pada abad ke-14 Masehi, tepatnya pada saat kerajaan Samudera Pasai dipimpin oleh Sultan Malik Al Zahir (w: 1383 M). Kunjungan ini dicatat dalam bukunya yang sangat popular, yaitu “Rihlah Ibnu Batutah” sebagai rangkuman dari misi dakwah dan petualangannya.
Kedua, peran Syeikh Maulana Ibrahim (w: 1419 M) -salah seorang wali songo- yang merupakan tokoh sentral dalam penyebaran Islam di pulau Jawa. Ia dijuluki dengan nama“Syaikh Maghribi”, hal ini mengindikasikan bahwa ia berasal dari Maroko.
Di zaman modern setelah Indonesia merdeka Presiden RI Pertama Ir. Sukarno pun  pernah mengunjungi negeri ini.
Rabat, 2 Mei 1961 Presiden Sukarno dan Raja Mohammed V
(Foto:  Rabat, 2 Mei 1961 Presiden Sukarno dan Raja Mohammed V)
Lalu bagaimana kondisi dan semangat bertarekat di kalangan muda Maroko saat ini?

Jalur Spiritual untuk Deklarasi Cinta, Koeksistensi Dan Perdamaian
SEBAGAI negara muslim modern, Maroko berutang  nilai pada Sufisme, sebuah tradisi spiritual Islam,  toleran, yang kembali ke generasi pertama Muslim, yang selama berabad-abad, telah mendukung kohesi  antara agama dengan masyarakat Maroko, dalam kehidupan sosial dan budaya. Sufisme memberikan jawaban atas beberapa masalah yang paling kompleks yang dihadapi dunia Muslim kontemporer, di mana kaum muda menjadi mayoritas penduduknya.
Kebanyakan  kaum muda dan tua di Maroko, mengamalkan salah satu thariqat sufi. Sebuah komponen yang mendalam dari identitas Maroko, tasawuf mempengaruhi semua anggota masyarakat, tanpa memandang usia, jenis kelamin, status sosial atau orientasi politik.
Sufisme lebih menarik kaum muda Maroko karena toleransi nya, penafsiran yang mudah terhadap Al-Qur’an, menolak fanatisme, dan menerima modernitas. Orang-orang muda yang tertarik pada prinsip-prinsip “keindahan” dan gaya hidup yang seimbang  dalam tasawuf, memungkinkan mereka untuk menikmati seni, musik, dan cinta tanpa harus meninggalkan kewajiban spiritual “kemanusiaan” atau agama.
Sufi ada di seluruh Maroko. Mereka mengatur pertemuan rutin untuk berdoa, bernyanyi, dan topik debat sosial dan politik yang tepat waktu, dari perlindungan lingkungan dan amal sosial untuk memerangi narkoba dan ancaman terorisme.
Selain itu, dengan berfokus pada nilai-nilai universal Islam, bersentuhan dengan Kristen dan Yahudi (untuk  mengejar kebahagiaan, cinta keluarga, toleransi terhadap perbedaan ras dan agama dan mempromosikan perdamaian). Pertemuan Sufi menginspirasi anak muda untuk terlibat dalam dialog antar agama.
Secara keseluruhan, seminar Sufi, nyanyian, dan pertemuan spiritual menyediakan media sosial di mana jutaan orang Maroko mencampur sakral dan sekuler, jiwa dan tubuh, yang lokal dan universal. Setiap aspek yang bersifat mungkin dan menyenangkan.
Sufi menjauhkan diri dari sifat fundamentalis (yang melihat Islam secara kaku dan meng-emulasi utopis Nabi Muhammad dan para sahabatnya), dengan penekanan khusus pada adaptasi permasalahan masyarakat dan prioritas dari jaman modern. Sufi tidak mengecam perempuan,  juga tidak menyita waktu kita. Bagi mereka, perbedaan antara kebaikan dan kejahatan adalah niat, bukan penampilan.
Sufisme begitu larut dalam budaya Maroko yang perannya tidak dapat dipahami dengan baik jika direduksi menjadi sebuah sekte atau tempat suci. Orang-orang berkumpul untuk menyanyikan puisi Sufi, merenungkan esensi primordial manusia, nilai-nilai kesederhanaan dan penyembuhan Sufi seperti Abderrahman Sidi Majdub, Sidi Ahmed Tijani, dan Sidi Bouabid  Kharki, para empu spiritual yang dihormati oleh rekan-rekan dan murid-murid karena telah mencapai kesatuan spiritual dengan Tuhan semasa hidupnya.

Musisi Gnawa, keturunan budak Afrika yang dibawa ke Maroko antara abad kedua belas dan ketujuh belas, menghasilkan musik yang merupakan campuran dari lirik religius yang berakar pada tradisi lisan dari sub-Sahara Afrika dan melodi melankolis yang mengingatkan kita pada musik jazz dan blues. Pusat-pusat kinerja musik Gnawa pada tubuh berputar dengan suara bernada tinggi, berima ayat puitis dengan nyanyian sufi dalam bahasa Arab, seperti “tidak ada Tuhan lain selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya.”
Kata-kata ini menakutkan ketika mereka dituturkan oleh teroris, tetapi mengangkat jiwa ketika mereka dinyanyikan oleh umat Islam yang saleh, Gnawa, dan Sufi, yang terinspirasi musisi.
Selain Maroko, ribuan orang muda di Eropa, Amerika, dan Afrika berdatangan ke festival musik suci yang diselenggarakan setiap musim panas oleh gerakan sufi seluruh Maroko, menyanyi dan merayakan semangat mereka untuk hidup dan komitmen mereka terhadap nilai-nilai universal perdamaian. Adegan di festival ini benar-benar membantah jenis pandangan yang ekstremis berusaha untuk menyampaikan kepada pemuda Muslim.
Sebuah perpaduan dari tasawuf dan modernitas yang menghasilkan pengalaman estetis yang unik, yang menarik bagi kaum muda Maroko yang menolak ekstremisme dan menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan bersama.
Munculnya tren Jihadis Salafi dan partai politik serta keprihatinan tentang Islamisme melaju pemerintah Maroko untuk memulai sebuah rencana untuk mendukung gerakan sufi di negara ini.
Berdasarkan fokus pada praktik keagamaan, tasawuf, ragam mazhab Islam, tasawuf merupakan tren yang tidak bertujuan melakukan intervensi dalam politik atau urusan publik seperti partai-partai Islam lainnya yang muncul di Maroko. Tidak adanya ambisi politik di antara kelompok-kelompok sufi telah membuat mereka memiliki cara dan kekuatan untuk melawan ekstremisme.
Dukungan finansial adalah salah strategi pemerintah untuk mendorong penyebaran tasawuf di Maroko. Hal ini pada dasarnya dilakukan melalui penerbitan sumbangan kerajaan atas nama Raja Mohamed VI, di Zawyas di mana para sufi melakukan ritual mereka.
Cara lain, yaitu mempromosikan Sufisme di media pemerintah untuk meningkatkan tren Sufisme. Acara TV yang dikhususkan untuk menyiarkan “dzikir” Sufi,  atau ketika para Sufi terlibat dalam tarian khidmat, pembacaan syair, dan ritual khalwat yang bertujuan mengingat berkat Allah.
Serangkaian kuliah dan seminar juga telah diluncurkan baru-baru ini dalam rangka untuk membiasakan Maroko dengan prinsip-prinsip tasawuf dan filosofi di balik aktivitas sehari-hari.

BERADU KEKUATAN

Negara menggunakan satu kekuasaan terhadap yang lain baik secara langsung melalui keuangan, dukungan hukum, atau moral atau tidak langsung melalui fasilitas prosedur hukum atau peradilan atau bahkan dengan pelanggaran tertentu.

Dr. Rashid Moqtader, seorang ahli dalam gerakan Islam Maroko, mengatakan bahwa cara penawaran pemerintah Maroko pada kekuatan yang muncul selalu bergantung pada sifat kekuasaan dan pengaruh mereka dalam kancah politik, “Negara menggunakan satu kekuasaan terhadap yang lain baik secara langsung melalui keuangan, dukungan hukum, atau moral atau tidak langsung melalui fasilitisasi prosedur hukum atau peradilan atau bahkan dengan pelanggaran tertentu,” katanya kepada Al-Arabiya.
Moqtader menegaskan dukungan pemerintah untuk kaum Islamis di tahun 1970 melalui gerakan sufi dalam rangka untuk melawan pengaruh pertumbuhan tren kiri dan kekuatan gerakan Salafi, sekaligus untuk melawan partai oposisi seperti Partai Keadilan dan Kebajikan.
Bagi Moqtader, keputusan untuk menggunakan tasawuf untuk meredam pengaruh gerakan Jihad sebagai masalah internal dalam negeri, namun sangat terkait dengan strategi diikuti oleh Amerika Serikat sejak serangan 11 September.
“Selain serangan militer, Amerika Serikat telah beralih ke Sufisme untuk memerangi al-Qaeda dan organisasi serupa di seluruh dunia Muslim.”
Dukungan untuk sufi, Moqtader menambahkan, tidak hanya diarahkan pada gerakan Salafi yang tidak memiliki kehadiran hukum dalam kancah politik, namun partai-partai oposisi juga disahkan dengan ideologi Islam seperti Partai Keadilan dan Pembangunan dan Persatuan serta Gerakan Reformasi.
“Ketika orang bentrok adu kekuatan bersama-sama, mereka habis dan hanya elit penguasa tetap kuat.”
Salah satu langkah utama pemerintah mengambil untuk mempromosikan Sufisme, Moqtader menunjukkannya dengan penunjukan Ahmed Toufiq yang memiliki tarekat sufi al-Qadiriya al-Boutshishiya. 

PASIF POLITIK 
Karena Sufi umumnya tidak tertarik pada politik dan benar-benar terlibat dalam ritual mereka, mereka dapat mengajar orang-orang yang mengikuti mereka yang pasif dalam politik.

Sementara itu Dr Abbas Boughanem, ahli dalam gerakan-gerakan Islam dan tasawuf, mengatakan bahwa pemerintah saat ini mensponsori tasawuf sebagai pendidikan dengan kecenderungan religi. Dengan terlibat dalam ritual keagamaan saat melakukan oposisi politik, Boughanem menambahkan, tasawuf juga menanamkan gagasan bahwa tidak ada kontradiksi dalam beragama dan kesetiaan kepada negara.
Hal ini bertentangan dengan prinsip-prinsip gerakan Salafi yang melihat negara modern sebagai pelanggaran Islam dan menuntut politisasi agama melalui penerapan Syariah (hukum Islam).
“Pemerintah, oleh karena itu, terlibat dalam rencana untuk merestrukturisasi seluruh gerakan agama di Maroko,” kata Boughanem.
Boughanem menyebutkan contoh-contoh lebih banyak dukungan negara terhadap tasawuf seperti seminar lokal dan internasional, pengorganisasian, beberapa di antaranya berada di bawah naungan raja, dan festival musik yang terfokus pada nyanyian  Sufi seperti Festival Musik Spiritual yang diadakan setiap tahun di kota Fez. 

(Dari sufinews.com dan berbagai sumber)

Poskan Komentar

 
Top