TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 


Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj
Peran Pondok Pesantren sejak zaman sebelum kemerdekaan sampai saat ini sangatlah dibutuhkan oleh bangsa Indonesia.  Hal senada di tegaskan oleh Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj yang memandang peran pesantren signifikan dalam pembentukan negara Indonesia. Dimulai dari semangat jihad melawan penjajah yang dikumandangkan pendiri NU K.H Hasyim Asy'ari hingga aktifnya K.H Wahid Hasyim di BPUPKI dan PPKI. 

"Konsep filosofis Pancasila jadi religius dengan sentuhan pesantren,"ungkapnya dalam malam puncak Harlah NU ke-90 di Jakarta, Senin (27/5/2013) malam. Said menceritakan bagaimana sosok K.H Wahid Hasyim dari kalangan santri menjadi seorang politikus ulung tanpa pendidikan formal. 

Saat terjadi kebuntuan di konstituante,cerita Said, ulama pesantren memberikan masukan kepada Presiden Soekarno untuk kembali ke UUD 1945. "Maka muncullah dekrit. Spirit pesantren kembali andil disana," ungkapnya.

Masa suram dunia pesantren pernah hadir saat orde baru. Said menyebut saat itu terjadi depolitisasi pesantren yang berimbas pada de-NU-isasi. Saat terjadi reformasi justru nilai gotong royong semakin memudar. Kebebasan yang didapat dalam pandangan Said, justru menyebabkan persaingan bebas. "Yang ada sekarang politik dan ekonomi saling memangsa," ujarnya.

Tak ada cara lain saat ini selain NU harus kembali ke pesantren. Mengkampanyekan nilai-nilai yang ada dalam pesantren agar reformasi kembali menemui jalan yang benar."Sudah banyak korban 'smackdown' terutama di Senayan."


dokumenpemuda tqn suryalaya news

Poskan Komentar

 
Top