TQN PP.Suryalaya

TQN PP.Suryalaya
Website ini untuk Syiar Islam & ragam info bukan untuk profit bisnis
 


JAKARTA - Diperkirakan tepat pada 10 Mei nanti masyarakat Indonesia bisa menyaksikan fenomena alam yang langka, gerhana matahari. Pada saat itu bagian matahari yang "dicaplok" gerhana lumayan banyak. Sehingga matahari nantinya tampak seperti tanduk kerbau.

Fenomena gerhana matahari ini dipaparkan secara jelas oleh Deputi Sains, Pengkajian, dan Informasi LAPAN Thomas Djamaluddin. Dia mengatakan jika hampir seluruh masyarakat Indonesia bisa menyaksikan gerhana matahari ini. "Kecuali Sumatera Utara," tandasnya.
Thomas mengatakan jika pengamatan gerhana matahari ini bisa dibagi menjadi dua bagian. Untuk kawasan Jawa, Kalimantan, Sulawesi, dan sebagian Sumatera area gelap di matahari nanti mencapai 30 persen hingga 40 persen. Sedangkan untuk wilayah Indonesia timur, daerah gelapnya mencapai 40 persen hingga 60 persen.
Dia mengatakan masyarakat di wilayah Indonesia barat, khususnya di Jakarta, sudah bisa menikmati fenomena gerhana matahari ini sejak matahari mulai menyembul. Yakni sekitar pukul 06.00 WIB hingga 06.25 WIB. "Fenomena gerhana mataharinya ini lumayan lama, karena berlangsung hampir setengah jam," paparnya.
Sementara untuk wilayah waktu Indonesia bagian tengah (WITA), gerhana matahari bisa dinikmati lebih lama. Yakni mulai pukul 05.50 " 07.40 WITA. Sedangkan di wilayah waktu Indonesia bagian timur (WIT), gerhana matahari muncul mulai pukul 06.37 " 08.22 WIT. 
Selain di Indonesia, fenomena gerhana matahari ini juga muncul di Filiphina, Papua Nugini, Australia, dan Selandia Baru. Menurut Thomas fenomena gerhana matahari ini sejatinya hal yang wajar. Sebab dalam setahun rata-rata terjadi hingga 7 kali gabungan gerhana matahari dan bulan. Dia mengatakan sebelum terjadi gerhana matahari pada 10 Mei, muncul fenomena gerhana bulan pada 26 April depan.

SUMBER: jpnn.com
FOTO   : rimanews.com

Poskan Komentar

 
Top